13 April 2009

Empat Dasar untuk Mencapai Martabat Muqarrabin



Oleh: Sayyidi Sheikh Ahmad bin Idris QaddasALLAHUsirrahu

Dengan nama ALLAH yang amat pengasih lagi amat penyayang. Rahmat Allah ke atas penghulu kita Muhammad dan ke atas keluarganya setiap detik dan setiap nafas malah sebanyak bilangan yang diketahui oleh Allah.

Perkara yang lengkap dan boleh menyampaikan seseorang itu kepada tujuannya dalam mengikuti jalan Allah ialah dengan berpandukan dasar-dasar yang berikut:

1. Dasar pertama: (Muhasabah)

Orang berakal yang hendak menyelamatkan dirinya daripada semua kebinasaan, serta ingin pula ianya dimasukkan oleh Allah ke dalam golongan orang-orang yang muqarrabin dalam semua perjalan dan tindak-tanduknya, apabila ia berazam hendak melakukan sesuatu perkara, sama ada dengan cara perkataan ataupun perbuatan, ia terlebih dahulu hendaklah menyedari bahawa ia akan disoal oleh Allah, tentang perkara itu. Oleh itu, ia hendaklah menyediakan jawapan bagi soalan-soalan Allah itu sebelum ia memulakannya. Sekiranya ia rasa bahawa it boleh memberi jawapan yang betul dan lurus serta diredhai oleh Allah, maka bolehlah ia memulakan perkara itu. Dengan cara demikian, ia akan memperolehi kepujian di dunia dan di akhirat. Sebaliknya kalau ia rasa bahawa jawapannya tidak memuaskan dan tidak akan diredhai oleh Allah Taala, maka ia hendaklah menjauhi diri dari perkara itu kerana perkara itu akan membawa akibat buruk kepadanya kalau dilakukannya.

Dasar ini adalah menjadi asas bagi semua perbuatan dan perkataan. Sesiapa yang berpegang teguh dengan dasar ini, maka semua akhlaknya berdasarkan kelurusan, baik pada zahir mahupun batin, dan tidak ada sebarang cacat cedera. Inilah maksud sabda Nabi SallaLLAHU alaihi wassalam yang ertinya:
"Hisabkanlah diri kamu sebelum kamu dihisabkan (di akhirat), dan timbangkanlah dia sebelum kami menimbangkannnya (di akhirat)."

2. Dasar kedua: (Mengharap Redha Allah semata-mata)

Seseorang Muslim tidak patut melakukan sesuatu perbuatan atau melafazkan sesuatu perkataan melainkan kerana mencari keredhaan Allah SWT. Kalaulah seseorang itu bertujuan benar untuk mencari keredhaan Allah Taala dan di samping itu hatinya bersih dari segala tujuan yang lain, serta berpegang teguh dengan dasar ini, ia tetap tidak akan berkata atau melakukan sesuatu perbuatan melainkan setelah ia yakin dan berhemat-hemat. Semua amalannya akan tetap ikhlas.

Inilah maksud firman Allah Azzawajalla kepada RasulNya yang amat besar dan kekasihNya yang amat mulia iaitu Nabi Muhammad SAW dalam surah Al-Kahf ayat 28:

Ertinya: "Dan bersabarlah kamu hai Muhammad bersama-sama dengan orang-orang yang menyerukan Tuhan mereka di waktu pagi dan petang dengan mengharapkan keredhaan Allah."

Dan firman Allah Azzawajalla dalam surah Al-Lail ayat 9:

Ertiya: "Pada hal tidak ada padanya budi seorang yang patut dibalas melainkan kerana hendak mencari keredhaan Tuhan yang maha Tinggi dan Tuhannya akan meredhainya."

3. Dasar ketiga: (Mengeratkan SilaturRahim)

Seseorang Muslim, hendaklah mempunyai penuh perasaan belas kasihan kepada semua saudara Muslim tanpa beza-membeza di antara kaya dan miskin, berpangkat atau tidak berpangkat. Ia hendaklah menyempurnakan segala hak mereka sebagaimana yang telah ditetapkan oleh Islam seperti memulia, menghormati dan menolong mereka. Kalaulah ia berpegang teguh kepada dasar ini dengan tulus ikhlas nescaya Allah akan melimpahkan cahaya dan rahmatNya ke atas seluruh jasadnya, dan dianugerahkan pula rasa kemanisan rahmat itu. Orang seperti ini akan mendapat habuan yang banyak dari pesaka kenabian yang terkandung di dalam firman Allah Azzawajalla, Surah Al-Ambiyaa', ayat 107.

Ertinya: "Tidak kami utuskan engkau hai Muhammad melainkan kerana rahmat kepada sekalian alam."

Dan inilah maksud sabda Rasulullah SAW.

Ertinya: "Allah Azzawajalla ada tiga kehormatan. Siapa yang memeliharanya, Allah akan meringankan ke atasnya urusan agama dan dunianya. Sebaliknya siapa yang tidak memeliharanya, Allah tidak akan memelihara apa pun untuknya, iaitu kehormatan Islam, kehormatanku dan kehormatan rahimku" (iaitu persaudaraan Islam).

Dan seperti tujuan ini juga sabda Nabi SAW kepada Saiyidina Abu Bakar RA:

Ertinya: "Jangan menghinakan sesiapa pun dari kaum Muslimin, kerana orang Muslim yang kecil dan hina pada pandangan kamu itu adalah besar dan mulia di sisi Allah."

4. Dasar keempat: (Menyempurnakan Akhlak)

Kemuliaan akhlak yang menjadi tujuan utama diutuskan Rasulullah SAW untuk menyempurnakannya, sebagaimana sabdanya:

Ertinya: "Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan budi pekerti."

Dasar ini merupakan pati dan intisari agama Islam. Maksudnya, seseorang hamba Allah hendaklah bersifat lemah lembut terhadap keluarga, hamba sahaya dan seluruh kaum Muslimin.

Sabda Rasulullah SAW,

Ertinya: "Ahli syurga ialah tiap-tiap orang yang bersifat lemah lembut dan mudah kira bicara, sedangkan ahli neraka pula ialah tiap-tiap orang yang kasar dan keras." Lalu sahabat-sahabat bertanya, apakah yang dimaksudkan dengan keras itu Hai Rasulullah? Baginda menjawab, ialah orang yang bersikap kasar terhadap keluarga, sahabat handai dan terhadap kaum suku sendiri.

Dan firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah ayat 83,

Ertinya: "... Dan katakanlah kepada manusia dengan perkataan yang baik ... " iaitu tidak mengatakan sesuatu yang keji. Disamping itu Allah berfirman lagi dalam surah Al-Isra' ayat 53,

Ertinya: "... Dan katakanlah kepada hambaKu, hendaklah mereka mengatakan perkataan yang lebih baik.

Ini bererti bahawa bukan sahaja dikehendaki mengatakan perkataan yang baik malah yang lebih baik daripada itu.

Pendeknya apa saja perkataan dan perbuatan baik yang kamu suka dikata atau dibuat orang kepada kamu, maka kata dan buatlah kepada makhluk-makhluk Allah Taala.  Sebaliknya apa yang kamu benci dari orang lain terhadap diri kamu, baik perkataan ataupun perbuatan yang keji, maka hendaklah kamu jauhinya kerana Allah akan berbuat kepada hambaNya mengikut sifat dan perangai hamba itu terhadap makhlukNya. Balasan Allah terhadap sesuatu sifat hamba adalah dengan bentuk yang sesuai dan sewajar dengannya.

Orang yang jadi 'Syurga' kepada makhluk Allah iaitu sebagai tempat untuk mendapat rahmat, tempat berteduh dan berehat, maka demikianlah juga balasan Allah kepadanya. Begitu juga halnya dengan orang yang memuliakan seseorang hamba kerana meraikan tuannya adalah pada hakikatnya ia memuliakan tuan itu sendiri. Maksud yang seperti inilah tersebut dalam hadis Qudsi iaitu Allah akan berfirman kepada hambanya di Akhirat kelak:

Erti: "Aku telah lapar tetapi engkau tidak menjamuku. Aku meminta minuman tetapi engkau tidak memberikannya kepada ku. Aku telah sakit, tetapi engkau tidak menziarahi ku. Maka hamba akan bertanya, bagaimanakah engkau lapar sedangkan engkau Tuhan sekalian alam? Lalu Allah mentafsirkan firmanNya itu: Tidakkah hambaKu si Anu telah sakit, kalaulah engkau menziarahinya nescaya engkau dapat Aku disisinya. Tidakkah hambaKu  si Anu telah lapar, kalau engkau menjamunya nescaya engkau dapatiKu disisinya. Tidakkah hambaKu si Anu telah meminta minuman dari engkau. Kalau engkau beri minuman kepadanya, nescaya engkau dapati perkara itu disisiKu."

 Demikianlah diterangkan oleh Allah SWT akan maksud perkataan "AKU" dalam firmanNya: "HambaKu si Anu telah lapar, hambaKu si Anu telah sakit, hambaKu si Anu telah meminta minuman."

Pendeknya berbuat sesuatu kebaikan kepada seseorang hamba kerana menghormati tuannya, adalah dianggap berbuat baik kepada tuannya sendiri. Orang yang berpegang teguh dengan makam ini, segala perbuatan dan kira bicaranya hanya dengan Allah SWT yakni tanpa mengambil perhatian dan mengingati sesuatu yang lain daripadaNya.

Ketinggian akhlak terhadap Allah dan terhadap hambaNya adalah terhimpun dalam sabda junjungan kita, Muhammad SAW yang berbunyi,

Ertinya: "Muliakan Allah dengan menjauhkan diri dari mengerjakan perkara-perkara yag ditegah, iaitu hendaknya janganlah kamu dilihat oleh Allah SWT berada di tempat yang dilarangNya dan janganlah pula hilang daripada tempat yang disuruhNya."

Perkara yang boleh menimbulkan perasaan malu seseorang hamba kepada Allah SWT ialah memikirkan dengan penuh perasaan yang Allah memerhati dan menyaksikan tiap-tiap suatu, sebagaiman firman Allah SWT surah Al-Baqarah ayat 235,

Ertinya: "Ketahuilah bahawa Allah mengetahui apa yang berada di dalam hati kamu. Maka takutlah kepadaNya."

Apabila seseorang hamba memenuhi hatinya dengan renungan terhadap Allah dan selalu diamalkannya hingga menjadi kebiasaan kepadanya, maka timbullah perasaan malu kepada Allah. Dia tidak akan melafazkan sesuatu perkataan atau melakukan sesuatu perbuatan yang tidak diredhai oleh Allah dan yang tidak layak dengan kebesaranNya, selama harinya teringat kepada firman Allah dalam surah Al-Hadid ayat 4,

Ertinya: "Dia bersama kamu di mana-mana kamu berada."

Allah tetap berada disampingnya dan memandang kepadanya. Seseorang hamba yang hendak melakukan zina atau curi umpamanya, kalau diketahuinya ada orang yang melihatnya, sudah tentu ia tidak sanggup hendak melakukannya malah mencercakan dirinya serta memandang buruk kepada pekerjaan itu.

Kalaulah begitu keadaannya terhadap sesama makhluk yang tidak memiliki kuasa kebencanaan dan kemanfaatan, hanya yang mendorongkan dia berhenti dari melakukan sesuatu yang buruk dan keji itu semata-mata kerana takut jatuh maruah dan darjat di mata manusia sahaja, maka tidak boleh diragukan lagi kalau hatinya ingat kepada Allah ketika memulakan perbuatan yang tidak diredhai oleh Allah itu, tentu akan tercegah dari melakukannya. Inilah maksud sabda Nabi Muhammad SAW tentang ihsan.

Ertinya: "Beribadatlah engkau kepada Allah seolah-olah engkau melihatNya, jikalau engkau tidak dapat melihatNya (sudah tentu tidak dapat melihat) maka ia tetap melihat engkau."

Orang yang berada dalam keadaan ini, tentu akan menunaikan ibadat dengan sebaik-baiknya mengikut sedalam mana ilmunya terhadap penglihatan Allah kepadanya.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan